Kuda Carthusian, salah satu keturunan Andalusia

Keturunan Cartuja

Sumber: YouTube

Kuda Cartujano, juga disebut «Cerrado en Bocao», menerima nama ini kerana mula dibesarkan oleh para bhikkhu Carthusian di Santa María de la Defensión (Jerez de la Frontera), sekitar tahun 1484. Ladang pejuang biarawan selama lebih dari tiga abad adalah salah satu yang paling dihargai kerana keselesaan dalam berjalan, keanggunan, bangsawan dan capnya. Itu berkembang ke tempat-tempat yang paling simbolik pada masa itu, seperti The School of Versailles dengan Louis XVI. Selain itu, mereka juga yang disukai oleh maharaja, raja dan konsul.

Bangsa Carthusian adalah garis keturunan dalam Kuda Sepanyol tulen (PRE), juga dikenali sebagai Kuda Andalusia. Ekuin ini merupakan simpanan genetik yang sangat bernilai untuk PRE Namun, bukan sahaja menonjol kerana mempunyai genetik yang sangat murni kerana hanya spesimen keluarga ini yang campur tangan (maka nama "tertutup"), tetapi juga, dalam morfologi mereka perbezaannya dihargai. Ini adalah keturunan dengan keindahan khas seperti yang akan kita ketahui sepanjang artikel ini.

Adakah kita lebih mengenali mereka?

Untuk memahami Kuda Carthusian dengan baik, kita mesti mengira akarnya Kuda Andalusia. Keturunan Darah Sepanyol Murni adalah hasil pencarian kesempurnaan dan kemuliaan estetik.

Dalam budaya Sepanyol, asal-usul kuda dan pengaruhnya bertepatan dengan berkembangnya peradaban besar pertama di Semenanjung Iberia. Mari kita lihat beberapa contoh: orang Carthagians memasukkan banyak kuda ke dalam pasukan mereka, menghargai kekuatan dan ketahanan mereka. Orang Rom tahu bagaimana menghargai Kuda Andalusia dan meningkatkannya sebagai pengangkutan dan ciri khas raja dan maharaja. Kepentingan berkuda tercermin dalam banyak kesaksian yang ditulis oleh pengarang seperti Homer atau Pliny.

Nasib baik ciri-ciri Kuda Andalusia tidak terjejas oleh pencerobohan orang-orang Jerman kerana mereka kebanyakan berjalan kaki. Di samping itu, undang-undang Rom digubal yang dipertahankan selama beberapa waktu, untuk mempertahankan kuda-kuda ini dari keturunan Sepanyol.

Kuda Carthusian

Adakah Pada akhir abad ke-XNUMX, ketika di Biara La Cartuja muncul pembiakan lereng Kuda Andalusia: Kuda Cartujano. Selama kira-kira tiga abad, para bhikkhu Carthusian menjadikan ladang pejantan mereka menjadi salah satu yang paling terkenal dan dihargai pada masa itu. Tetapi kita akan melihat sejarah kuda-kuda ini kemudian, mari kita tahu bagaimana keadaannya.

Bagaimana?

Mereka adalah haiwan dari galas yang hebat, terbilang, dengan pergerakan yang luas dan tinggi, sesuatu yang membuatnya dikehendaki sebagai kancing bahkan dalam kawanan yang tidak membiak kuda Carthusian.

Dengan ketinggian di layu sekitar 160 cm, mereka berkuda badan yang tegap dan cantik, dengan bahagian dalam dada dan belakang otot.

Leher mempunyai otot yang baik yang membolehkannya dibawa kepala kecil anggun tegak semasa menunggang. Keseluruhan set mencerminkan a sosok dan estetika yang sangat elegan. 

Ia adalah kuda yang ia telah menyesuaikan diri secara fenomenal dengan iklim Mediterranean. Ia mempunyai lubang hidung yang besar yang membolehkannya bernafas dengan baik di kawasan iklim panas dan lembap di kebanyakan kawasan Mediterranean. Ciri lain penyesuaiannya dengan iklim terdapat pada bulu. Dalam ini menyamai jubah kelabu dalam pelbagai skala kelabu dan bintik hitam yang bantu haiwan supaya tidak terbakar oleh sinar matahari dengan menyebarkan sinar bintang tanpa merosakkan kulit kuda. Pada keadaan yang jarang berlaku, jubah hitam atau coklat juga dapat dilihat.

Selain itu, kami menjumpai beberapa ladang pejantan di utara Sepanyol. Di sana kuda-kuda kuda telah menyesuaikan diri, menjadi sedikit lebih pedesaan sambil mengekalkan keanggunan yang menjadi ciri baka ini. Contoh yang baik adalah contoh yang ditunjukkan dalam video di bawah:

Mengenai wataknya, kita menghadapi bangsa yang mulia dan taat, dengan reaksi yang adil. Ia kuat dan bertenaga dan pada masa yang sama lembut.

Sedikit sejarah anda

Selama abad ini XV terdapat penurunan mares yang membimbangkan di Andalusia, sebahagian besarnya disebabkan penjualan ke wilayah atau negara lain dan pengeluaran keledai. Ini menyebabkan Majlis Bandaraya Jerez untuk menerbitkan pesanan yang melarang penjualan barang-barang tersebut di luar kawasan tanpa kebenaran Corregidor. Kemudian dilarang menutupi kuda betina ini dengan keldai.

Dua puluh empat tahun selepas larangan ini, para biarawan Carthusian dari Jerez membentuk kawanan mereka, yang akhirnya akan berkembang dan dikenali sebagai «Cartuja» dengan berlalunya masa. Mereka juga akan menjadi diri mereka sendiri akan menyelamatkan baka ini semasa pencerobohan Perancis dengan memindahkan mereka dan menyembunyikannya di ladang lain.

Sejarah kuda ini dicampur dengan legenda. Salah seorang daripada mereka mengatakan bahawa paderi Pedro José Zapata, penternak dan petani yang sangat baik pada masa itu, sekitar tahun 1810 pemilihan jenis kuda ini bermula dari membeli kuda dan kuda dari zaman Cartuja de Jerez, di mana kuda-kuda ini disimpan sejak akhir abad ke-XNUMX. KE keturunan kuda-kuda ini mula dipanggil "Hierro de Zapata" dan lebih masa mereka akan dipanggil lebih rasmi Kuda Cartujano atau Cerrados di Bocao.

Perlumbaan mula merebak. Pewaris Zapata, pada tahun 1857, menjual sekelompok kuda dan kuda kepada Vicente Romero, yang keponakannya akan menjual dua kumpulan, satu untuk Curro Chica dan yang lain kepada Juan Pedro Domecq. Pewaris yang terakhir akan menjual kepada Roberto Osborne, yang pada tahun 1949 akan menjual sebahagian besar kuda miliknya kepada Fernando de Terry, dan selebihnya kepada Marques de Salvatierra dan Juan Manuel Urquijo.

Hari ini kita dapat mengesahkannya semua Kuda Carthusian berasal dari tiga kawanan ini: Urquijo, Terry dan Salvatierra. 

PuraSangreSpanish

Sumber: youtube

Ladang pejantan ini mempunyai Nilai yang tidak terkira dari sudut genetik dan peningkatan Sepanyol tulen, kerana ia kekal selama lebih dari lima abad tanpa pengaruh luaran. Terlebih lagi, Terry's Stud pada bulan Mac 1990 menjadi sebahagian daripada Warisan. Kemudian, pada bulan Disember tahun yang sama, Yeguada Cartujana del Hierro del Bocado secara rasmi diambil dari EXPASA, sebuah syarikat milik Warisan Negara Sepanyol.

Kuda jenis Carthusian adalah perwakilan hebat dari akar bahasa Sepanyol Thoroughbred. Apa lagi, Dia telah menyumbang kepada pembentukan dan peningkatan banyak kawanan Eropah dan Amerika yang terkenal terutamanya.

Hari ini, Yeguada de La Cartuja boleh dianggap sebagai simpanan kuda terbesar dari baka ini. Kira-kira dua ratus haiwan merumput di sana dengan sepanduk "Hierro del Bocado" yang dibuat oleh Zapata pada tahun 1810.

Saya harap anda seronok membaca artikel ini sama seperti saya menulisnya.


Kandungan artikel mematuhi prinsip kami etika editorial. Untuk melaporkan ralat, klik di sini.

Menjadi yang pertama untuk komen

Tinggalkan komen anda

Alamat email anda tidak akan disiarkan. Ruangan yang diperlukan ditanda dengan *

*

*

  1. Bertanggungjawab atas data: Miguel Ángel Gatón
  2. Tujuan data: Mengendalikan SPAM, pengurusan komen.
  3. Perundangan: Persetujuan anda
  4. Komunikasi data: Data tidak akan disampaikan kepada pihak ketiga kecuali dengan kewajiban hukum.
  5. Penyimpanan data: Pangkalan data yang dihoskan oleh Occentus Networks (EU)
  6. Hak: Pada bila-bila masa anda boleh menghadkan, memulihkan dan menghapus maklumat anda.